Mana Yg Lebih Baik antara Belajar Kelompok Atau Belajar Sendiri?

Belajar di sekolah, udah. Belajar di bimbel udah. Masih harus belajar lagi ya di luar dua tempat itu? Yaah, tergantung kebutuhan sih sebenernya. Klo elo2 mau punya pemahaman yg maksimal soal tema2 yang dipelajarin, ya lebih harus jungkir balik lagi belajarnya. Klo emang cuma buat ngapal trus bisa jawab soal demi nilai bagus doang sih, yaah bisa aja belajar kebut semalem. Tapi besok2 dijamin lupa lagi tuh. Nah, klo emang kebutuhannya selain nilai bagus tapi juga biar nguasain materi pelajaran dalam waktu lama, belajar di luar kelas atau bimbel berarti elo butuhin tuh.

Sekarang masalahnya, yang efektif tuh yg kaya gimana sih biar cepet bisa nyerap pelajaran di luar sekolah/bimbel? Apa harus bertapa dulu? Tunggu wangsit dulu? Sendirian atau ramean? Nah ini nih yang mau kita bahas kali ini. Belajar tuh mending sendiri atau ramean yah? Mari kita bahas bareng2.

Secara sekilas kalau kita denger soal mending belajar sendiri atau dalam kelompok, kita otomatis langsung jawab, enakan dalam kelompok lah! Tugas lebih cepet selesai. Eits tunggu dulu. Lagi2 yg namanya preferensi itu pasti selalu terkait sama dua hal: 1) kepribadian, sama 2) hakikat dari tugas tersebut. Ribet yah? Nggak kok. Yg pertama itu berhubungan sama kecenderungan seseorang untuk lebih senang belajar sendiri, ada juga yang lebih cenderung senang belajar ramean. Persis kaya ada orang yang doyan teh, ada juga yg doyan kopi. Beda2 coy. Kalo yg kedua, nentuin belajar sendiri atau barengan itu ya harus disesuaikan sama jenis tugas ataupun tujuan pembelajaran yang ditentuin sama guru.


Klo tugas atau bahan pelajarannya itu butuh analisis yang mendalam, ada baiknya dilakukan bareng-bareng. Toh banyak otak banyak ide kan? Tapi klo tugas ataupun materi pelajarannya lebih bersifat superficial atau cuma sekadar pemahaman yang tidak perlu proses analisis mendalam, belajar sendiri tentunya lebih efektif, soalnya minim distraksi (gangguan) untuk memahami hal tersebut. Jadi gue tekanin lagi nih, bukan sekadar tugas/belajar jadi lebih cepet, tapi juga berhubungan dengan efektivitas penyelesaian tugas tersebut.

Sekarang kita telusurin lagi nih, keuntungan-keuntungan dan kerugian-kerugian dari kedua metode belajar tersebut. Kira-kira mana nih yang paling pas sama kepribadian elo dan situasi yang sedang elo alamin. Mariii..

Keuntungan Belajar Sendirian
1. Fleksibel booook!

Keuntungan utama dari belajar sendiri adalah ya yang satu ini, fleksibel. Elo mau belajar kapan kek, belajar yg mana kek, mau pake alat bantu apa kek, terserah. Sesuai yang menurut elo nyaman aja. Suka belajar tengah malem, hayok. Belajar subuh, marii. Kapanpun. Mau belajar di meja bisaa. Belajar sambil tengkurep di karpet boleeh. Bebas! Terus juga mau sambil denger mp3 atau diselingin nonton TV, ya bebas bebas aja.

2.Ngelatih intelektualitas diri

Nah, di poin yang kedua ini, belajar sendirian itu bisa lho, buat ngelatih kecerdasan diri kita. Dalam hal ini yaitu kemampuan pemecahan masalah. Klo belajar sendirian, elo tuh bakal nyoba buat mecahin macem-macem permasalahan yang lo hadepin pas belajar atau ngerjain tugas, sendirian. Elo bakal ngembangin berbagai macem cara pemecahan masalah yang mungkin aja bisa lebih efektif dan efisien untuk permasalahan tertentu, lalu mungkin juga bakal menggabungkan beberapa cara pemecahan tersebut untuk permasalahan yang lebih rumit.

3. Fokus dan sesuai rencana

Belajar sendirian tuh membantu kita untuk tetep fokus sama bahan pelajaran yang pingin kita dalemin. Cuma hal ini ada syaratnya nih, keadaan lingkungan tempat kita belajar harus dalam keadaan tenang. Klo di rumah, misalnya, ya ga boleh diganggu sama ortu, adik, kakak, atau tukang nasi goreng lewat. Klo di café ya jangan sambil ngeliatin cewe lucu (atau cowo lucu bagi elo2 yang cewe). Selain itu, belajar sendiri juga bagus buat kita dalam hal menentukan rencana belajar yang efektif. Bab mana yang harus kita pelajarin, bab mana yang belom kita kuasain, yg mana yang mau kita skip. Jadinya kita bisa belajar sesuai dengan apa yg bener2 kita perluin. Ga buang-buang banyak waktu.

Kerugian Belajar Sendirian

1. Nggak ada proses pertukaran ide

Belajar sampe puyeng udah, semedi udah, tapi kok mentok yah? Nah hal ini bisa aja nih gara2 bahan yang lo hadepin itu membutuhkan proses analisis yang cukup rumit, yang mana ga bisa elo selesein sendirian tanpa bantuan orang lain. Nah kejadian kaya ginilah yang membuat belajar kelompok lebih berguna.

2. Nggak ada acuan terhadap performa belajar siswa lain

Belajar sendiri nyantai tiba2 temen-temen udah pada jago aja. Akhirnya rendah diri, setres, makan ati, trus males belajar lagi. Nah yang kaya gini2 nih yang sebenernya bisa ditanggulangin dengan sesekali belajar kelompok sama temen2.

3. Banyak banget distraksi

Lagi enak-enak baca materi pelajaran tiba2 ada BBM, ada whatsapp, ada SMS, selesai texting2an, trus nyokap manggil suruh angkat jemuran. Selesai angkat jemuran, ada film oke di TV. Kapan belajarnya cuy? Ini dia nih masalah paling umum yang dihadapin kita klo belajar sendirian di rumah.

Keuntungan Belajar Kelompok
1. Ngebantu ngurangin prokrastinasi

Prokrastinasi itu apa sih?! Yah, gampangnya gini aja deh, kita punya tugas yang harus diselesein minggu depan, tapi sebelom H-1, kita cenderung untuk bilang dalem hati: “aah besok ajeeh”, “ntaran lah kerjainnya, mau maen game dulu barang sepukul dua pukul”. Nah gejala ini udah termasuk gejala prokrastinasi nih. Dengan belajar kelompok, gejala ini bisa ditanggulangin, karena kita bekerja dengan orang lain berarti tenggat waktunya juga ga bisa seenak jidat kita yg tentuin sendirian. Kita sebisa mungkin harus patuh dan kompromi terhadap aturan-aturan kelompok.

2. Dapet sudut pandang yang beda

Ini nih yang jadi keunggulan utama belajar dalem kelompok. Belajar kelompok bikin kita dengerin banyak sekali masukan-masukan dari sudut pandang yang berbeda2. Hal ini bisa bikin pemahaman yang lebih kaya mengenai topik yang lagi kita pelajarin.

3. Mengembangkan kemampuan-kemampuan baru di luar pelajaran

Selain nambah pengetahuan dan ngeluasin sudut pandang, belajar kelompok juga bikin kita makin jago dalam kemampuan untuk berdiskusi, berdebat, nulis catetan diskusi, trus juga bisa ningkatin kemampuan organisasi kita. Kok bisa? Lah iya, dalam sebuah kelompok, mau secupu apapun kelompoknya, pasti ada kecenderungan untuk berorganisasi. Pasti ada yang muncul jadi pemimpin. Ada juga yang jadi pengikut doang. Ada juga yg kerjaannya cuma ngetik doang, ada yang mikir doang, dsb. Nah, dengan kondisi ini, kita bisa ngelatih kemampuan organisasi kita. Contohnya kemampuan untuk negosiasi, untuk ngelobi, untuk patuh terhadap peran, untuk bisa me-manage anak buah, dan sebagainya.

4. Nambah temen nongkrong

Udah ga usah diomongin lagi lah klo belajar kelompok pasti bikin kita makin menjadi sosial. Jelas lah. Dari jumlahnya aja lebih dari satu, berarti kan ga kesepian kan. Udah gitu tempat belajarnya bisa aja di tempat-tempat gaul, tempat nongkrong favorit lo dan temen2, atau malah di perpustakaan..  Udah gitu, kalo misalnya lo pingin buat ngembangin jaringan sosial lo, lo bisa aja kan gabung sama kelompok lain buat belajar bareng2. Atau malah gabungin kelompok lo sama kelompok baru tersebut, biar sekalian pertukaran idenya lebih maknyus.

5. Ngurangin stres sebelom ujian

Sebelom ujian, pasti elo2 pada ngerasain setres kan? Ada yg ringan, ada juga yang sampe keringet dingin sepanjang hari. Nah, belajar kelompok tuh bisa banget lho, nurunin level stress lo. Lobisa ngeliat orang-orang yang lagi “seperjuangan” sama lo, yang mana bakal memotivasi lobuat semangat ngadepin ujian. Cuma jangan kebalik nih, belajar bareng itu sebaiknya sebelum ujian, jangan setelah ujian berlangsung. Klo setelah ujian, lobakal jadi setres deh mikirin jawaban loyg salah di mana orang lain bener. Udah jadi hukum psikologi manusia bahwa kita sedih kalo ada orang lain yang sedih, tapi kita makin sedih kalo ada orang lain seneng

Kerugian Belajar Kelompok


1.Kita lebih cenderung untuk melakukan hal-hal yang kurang berhubungan dengan tugas/pelajaran. Kita punya kecenderungan untuk lebih menikmati gosip, obrolan tentang film, obrolan bola, obrolin cewe cakep, dll. Trus selain obrolan yang ga nyambung, kadang kita juga sering ngelakuin hal yang ga nyambung juga, kaya makan bareng, maen PS, chatting sama temen lain, dsb.
2.Kita malah bakalan ngurusin satu temen kita yang ketinggalan, akhirnya diskusi yg udah jalan jadi terbengkalai.
3.Kita terpengaruh sama temen kita yang bisa aja salah, tapi karena dianggep jadinya kita percaya-percaya aja. Makanya diskusi dan debat diperluin nih untuk ngatasin masalah kaya gini. Kita punya hak untuk mendebat apapun dan siapapun biar dapet kesimpulan yang lebih kaya
4.Udah jadi kebiasaan dalem diri kita, terutama elo2 yang orangnya kompetitif, bahwa kita setres kalo liat temen yang lebih pinter dari kita. Belajar kelompok itu membutuhkan kerelaan diri bahwa ada kok emang orang2 lain yang lebih jago dari kita dalam hal apapun. Dan itulah dunia. Sedap..

5.Nah kerugian terakhir dari belajar kelompok, ada satu fenomena menyedihkan yang sering gua perhatiin, terutama buat elo2 yang muales banget belajar. Banyak banget nih, anak2 males yang rupanya cuma ngandelin belajar kelompok dengan harapan bisa diajarin sama yang laen atau istilahnya "kecipratan pinter". Terus ujung-ujungnya waktu belajar kelompok anak2 males ini cuma sibuk minjem catetan, fotokopi, terus minta "disuapin" pelajaran yang gak ngerti, atau yang lebih parah nanya "Eh kira2 yang penting bakalan keluar apa aja sih?". Yah sebenernya sih gpp kayak gitu satu-dua kali kalo emang lu lagi buta sama sekali, tapi yang bahaya adalah kalo yang kayak gini jadi KEBIASAAN ! Nantinya, lu gak akan terlatih untuk menjalani tantangan dan selalu 'lari' dengan ngandelin orang laen

ok, itulah artikel yang ane copas dari kaskus n bersumber dari https://www.zenius.net/blog/1815/mana-yg-lebih-baik-belajar-kelompok-atau-belajar-sendiri

Semoga bermanfaat!

0 komentar:

Poskan Komentar